Thursday, August 6, 2020
Home EKONOMI Waduk Bajulmati Mulai Diisi, Berkapasitas 10 Juta M3

Waduk Bajulmati Mulai Diisi, Berkapasitas 10 Juta M3

Waduk Bajulmati Mulai Diisi, Berkapasitas 10 Juta M3

Banyuwangi – Waduk Bajulmati Banyuwangi yang berkapasitas 10 juta m3 siap beroperasi. Ini ditandai dengan pengisian awal air (impounding) yang dilakukan oleh Dirjen Sumber Daya Air Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kemen PU dan Pera), Ir. Mudjiaji di lokasi Kecamatan Wongsorejo, Banyuwangi Selasa (1/12).

Waduk Bajulmati merupakan satu dari 6 proyek waduk Kementrian PU & Pera yang beroperasi tahun ini. Waduk bajulmati sendiri dibangun sejak tahun 2006 dengan biaya pembangunannya Rp 422 miliar.

“Hingga 2019 kita mentargetkan pembangunan 65 waduk se Indonesia. Dari yang semula 16, Presiden Jokowi menambah pembangunan 49 waduk dengan berbagai skala. Total anggarannya sekitar Rp 66 triliun,” jelas Mudjiaji.

Waduk Bajulmati sendiri, kata dia, akan memiliki banyak fungsi. “Waduk ini multipurpose function, mulai sebagai irigasi, penyedia air baku, penahan banjir, hingga sebagai destinasi wisata,” kata Mudjiaji.

Diterangkan dia, waduk ini memiliki kapasitas 10 juta meter kubik. Dengan daya tampung ini, lanjutnya, bisa mengairi sawah hingga 1.800 hektar, dan mampu mengalirkan air baku sebesar 120 liter/detik.

“Adanya bendungan ini, diharapkan lahan persawahan di sekitar waduk ini bisa minim 2 x tanam. Sementara air bakunya bisa digunakan menyuplai kebutuhan air bagi industri di Banyuwangi, juga bisa digunakan untuk masyarakat,” katanya.

Selain itu, kata Mudjiaji, waduk ini berpotensi menghasilkan energi listrik mikro hidro sebesar 340 KW. “Bisa juga berfungai sebagai destinasi wisata baru bagi Banyuwangi,” kata dia.

Sementara itu, Pejabat Pembuat Komitmen Waduk Bajulmati Amos Sangka menambahkan waduk ini akan terisi optimal sekitar 3 – 4 bulan ke depan. Waduk Bajulmati memanfaatkan sumber matq air Sungai Bajulmati yang berhulu dari Gunung Ijen.

“Kita perkirakan sekitar Maret-April baru terisi optimal. Saat musim kering ini debitnya memang hanya 1,5 m3 per detik, namun sekitar akhir Desember yang masuk musim hujan kita prediksi debitnya mencapai 100 – 300 m3 per detik,” jelas Amos.

Sekedar diketahui, prosesi pengisian ini dilakukan dengan menutup pintu terowongan pengelak. (Humas Protokol)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

*

Most Popular

Hasil Rapid Test 22 Tenaga Medis Banyuwangi Reaktif, Fraksi PKB: Ini Serius

KABAR RAKYAT - Hasil rapid test 22 orang tenaga medis di Kabupaten Banyuwangi menunjukan hasil reaktif. Hal ini menjadi perhatian serius Fraksi Partai Kebangkitan...

Dinas Pertanian Pangan Minta Masyarakat Hati-hati Beli Daging Murah

KABAR RAKYAT - Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Banyuwangi menghimbau masyarakat agar berhati-hati dalam membeli daging sapi dengan tidak tergiur harga murah. Apalagi pada...

Empat Orang Warga Sarongan dan Kandangan Diamankan Reskrim Polresta Banyuwangi

KABAR RAKYAT -  Empat orang diduga pelaku perusakan dan pengeroyokan, tiga fasilitas gedung dan lima orang petugas pada Balai Taman Nasional Meru Betiri (BTN-MB)...

Pasien Positif Corona di Banyuwangi Kini Bertambah Satu Orang Lagi

BANYUWANGI – Pasien positif terinfeksi virus corona (Covid-19) di Banyuwangi hari ini, Minggu (17/5/2020), bertambah 1 orang sehingga menjadi lima orang. Pasien terbaru atau...

Recent Comments

infobanyuwangi on Pengeroyok Pemuda Krajan Dibui
infobanyuwangi on Kopdar IM Banyuwangi ke-2
mohammad taufiqurrohim on Program Beasiswa BANYUWANGI CERDAS
Live Update COVID-19 Indonesia